Pesawat Tempur MiG-23 Flogger (Wallpaper 1) | GAMBAR PESAWAT TERBANG

Pesawat Tempur MiG-23 Flogger (Wallpaper 1). Foto pesawat Pesawat Tempur MiG-23 Flogger (Wallpaper 1). Gambar manuver pesawat terbang Pesawat Tempur MiG-23 Flogger (Wallpaper 1). GAMBAR PESAWAT TERBANG


Pesawat Tempur MiG-23 Flogger (Wallpaper 1)

Selasa, 27 Desember 2011
BISNIS TIKET PESAWAT
MiG-23 Flogger, Pesawat Tempur 1
ukuran gambar : 1200 x 760
MiG-23 Flogger (Wallpaper 1)
Satu. Koleksi foto pesawat jet tempur buatan Rusia. Galeri gambar manuver udara pesawat jet tempur MiG-23 Flogger.
Mikoyan-Gurevich MiG-23 (Rusia: Микоян и Гуревич МиГ-23, NATO melaporkan nama: "Flogger") adalah variabel-geometri pesawat tempur, yang dirancang oleh biro Mikoyan-Gurevich desain di Uni Soviet. Hal ini dianggap termasuk dalam kategori pesawat jet tempur generasi ketiga Uni Soviet, Uni Soviet bersama dengan pejuang berusia sama seperti "Foxbat" MiG-25. Itu adalah upaya pertama oleh Uni Soviet untuk merancang radar look-down/shoot-down dan salah satu yang pertama yang dipersenjatai dengan rudal jarak melampaui visual, dan produksi pesawat tempur MiG pertama yang memiliki intake di sisi badan pesawat. Produksi dimulai pada 1970 dan mencapai angka yang besar dengan lebih dari 5.000 pesawat dibangun. Hari ini MiG-23 masih dalam pelayanan terbatas dengan pelanggan berbagai ekspor. Pendahulunya MiG-23 itu, MiG-21 (NATO nama laporan "Fishbed"), dengan cepat dan tangkas, namun terbatas dalam kemampuan operasionalnya oleh radar primitif, jarak pendek, dan terbatas beban senjata (terbatas dalam pesawat beberapa sepasang jarak pendek R-3/K-13 (AA-2 "Atoll") udara-ke-udara rudal). MiG-23 adalah untuk menjadi mesin yang lebih berat, lebih kuat dirancang untuk memperbaiki kekurangan-kekurangan ini, dan pertandingan pesawat Barat seperti F-4 Phantom. Pesawat tempur baru untuk fitur sensor S-23 benar-benar baru dan sistem senjata yang mampu menembakkan luar-visual-range (BVR) rudal. Pertimbangan desain utama adalah lepas landas dan mendarat kinerja. Ada jet Soviet cepat diperlukan landasan pacu yang sangat panjang yang dikombinasikan dengan jangkauan yang terbatas, terbatas kegunaannya taktis mereka. Para VVS menuntut pesawat baru memiliki dijalankan take-off jauh lebih pendek. Tingkat rendah kecepatan dan penanganan juga ditingkatkan melalui MiG-21. Hal ini menyebabkan Mikoyan mempertimbangkan dua pilihan: jet angkat, untuk menyediakan komponen angkat tambahan, dan variabel-geometri sayap, yang telah dikembangkan oleh TsAGI untuk kedua "bersih-lembar" desain pesawat dan adaptasi dari desain yang ada. Prototipe pertama, yang disebut "23-01", tetapi juga dikenal sebagai MiG-23PD, adalah sebuah delta berekor mirip dengan MiG-21, tetapi dengan dua jet angkat di dalam pesawat. Namun, menjadi jelas sangat dini bahwa konfigurasi ini tidak memuaskan, sebagai jet angkat menjadi bobot mati tidak berguna sekali udara. Prototipe kedua, yang dikenal sebagai "23-11", menampilkan variabel-geometri sayap yang dapat diatur untuk sudut 16, 45 dan 72 derajat, dan itu jelas lebih menjanjikan. Penerbangan perdana berlangsung 23-11 pada tanggal 10 Juni 1967, dan tiga lagi prototipe siap untuk penerbangan lebih lanjut dan pengujian sistem. Semua menampilkan Tumansky R-27-300 turbojet mesin dengan dorongan dari 7850 kp. Perintah untuk memulai produksi seri MiG-23 diberikan pada bulan Desember 1967. General Dynamics F-111 dan McDonnell Douglas F-4 Phantom II adalah pengaruh Barat utama pada MiG-23. Rusia, bagaimanapun, ingin, jauh lebih ringan bermesin tunggal tempur untuk memaksimalkan kelincahan. Kedua F-111 dan MiG-23 dirancang sebagai pejuang, tetapi beban berat dan stabilitas yang melekat dari F-111 mengubahnya menjadi interdictor jangka panjang dan terus keluar dari peran tempur. Desainer MiG-23 itu terus MiG-23 ringan dan cukup gesit untuk pertempuran udara dengan pejuang musuh. Persenjataan MiG-23 yang berkembang sebagai avionik jenis ini ditingkatkan dan varian baru dikerahkan. Versi-versi awal, yang dilengkapi dengan sistem kontrol MiG-21 itu api, terbatas pada menembak varian dari rudal (AA-2 "Atoll") R-3/K-13. R-60 (AA-8 "kutu") menggantikan R-3 selama 70-an, dan dari MiG-23m seterusnya R-23/R-24 BVR (AA-7 "Apex") dilakukan. MiG-23MLD mampu menembakkan R-73 (AA-11 "Archer"), tetapi rudal ini tidak diekspor sampai MiG-29 dirilis untuk ekspor. Pemandangan helm-mount terkait dengan rudal R-73 adalah dipasang pada eksperimental MiG-23MLDG dan MiG-23MLD subvariants yang tidak pernah memasuki produksi seperti yang telah direncanakan. Alasannya adalah bahwa MiG-23MLD subvariants telah prioritas kurang dari program MiG-29 kemudian berkelanjutan, dan biro Mikoyan karena itu memutuskan untuk memusatkan semua upaya mereka pada program MiG-29 dan berhenti lebih bekerja pada MiG-23. Namun demikian, pemandangan helm-mount sekarang ditawarkan sebagai bagian dari upgrade MiG-23-98. Ada laporan dari MiG-23MLD yang mampu menembakkan R-27 melampaui pengujian eksperimental (AA-10 "Alamo"), namun tampaknya hanya MiG-23-98s Angola yang mampu melakukannya. Sebuah MiG-23 digunakan untuk menguji dan api R-27, R-73, dan R-77 (AA-12 "Alamo") udara-ke-udara rudal selama penerbangan awal mereka dan menembak percobaan. Tanah-serangan persenjataan termasuk 57 buah roket mm, bom tujuan umum sampai dengan 500 kg dalam ukuran, polong pistol, dan Kh-23 (AS-7 "Kerry") radio dipandu rudal. Sampai empat tangki bahan bakar eksternal dapat dilakukan.

Label: ,


<< Beranda